Rembug Nasional Aktivis ’98 Tangkal Ideologi Anti Pancasila

JAKARTA - Aktivis 98 berkumpul di kawasan Kemang Utara, Jakarta Selatan, Jakarta, Minggu (3/6) malam. Mereka membahas mengenai rencana rembuk nasional yang akan diikuti oleh 50 ribu aktivis dari seluruh Indonesia.

Hal ini berangkat dari tanggung jawab moral yang diemban oleh aktivis ’98 yang berhasil menggulingkan pemerintahan era Soeharto dan merupakan bagian dalam lahirnya era reformasi.

"Generasi ’98 kontribusi dalam reformasi kami punya tanggung jawa moral. Apalagi, ketika ada yang tidak benar dengan ancaman," ujar salah satu aktivis ’98, Abdul Wahab Talaou.

Mereka menilai bahwa Indonesia sudah dimasuki oleh segelintir golongan dengan sengaja ingin memecah belah negara NKRI dengan membentuk paham baru atau berusaha mengganti Pancasila sebagai dasar negara.

"Ada transfer ideologi yang terjadi di negara ini. Ada segelintir kelompok yang terkooptasi dengan transideologi lalu mencoba impor ideologi luar di bawa ke bangsa ini," tambah Abdul.

Ideologi yang dia maksud adalah ideologi dari Timur Tengah yang coba dimasukkan ke dalam Indonesia. Menurutnya, ini tidak tepat karena dalam segi karakteristik masyarakat sudah berbeda jauh.

"Dimana bukan soal kedamaian yang dibawa, tapi budaya di timur tengah yang notabenenya bukan agama tertentu. Ideologi itu berangkat dari karakter masyarakat Timur Tengah yang agresor, ini kan tidak bisa," tambahnya.

Oleh karena itu, para aktivis 98 berniat menggelar rembug nasional guna menyadarkan kembali bahwa Indonesia ini adalah negara demokrasi yang berlandaskan Pancasila dan UUD 45 tanpa pengecualian. [RMOL. /ian]