Kuasa Hukum Belum Pastikan Penulis Buku Lapindo Hilang

      BANDUNG (MGO) – Tim kuasa hukum Ali Azhar Akbar, penulis buku Lumpur Lapindo File: »Konspirasi SBY-Bakrie”, belum bisa memastikan mengenai keberadaan Ali. ”Kami belum bisa pastikan (Ali) hilang,” ujar M. Taufik, salah seorang pengacara Ali. Sebelumnya, Ali diduga hilang setelah putus kontak pada Selasa (19 Juni) lalu.

      Menurut Taufik, Ali masih melakukan kontak dengan salah satu anggota tim kuasa hukumnya, Hari Sampurna, pada Kamis (21 Juni). ”Komunikasi per telepon, posisinya (Ali waktu itu) masih di Jakarta, ” kata M. Taufik, anggota tim kuasa hukum Ali dalam perkara pengajuan uji permohonan judicial review Pasal 18 Undang-Undang APBN Perubahan 2012 mengenai lumpur Lapindo ke Mahkamah Konstitusi.

      Dari kontak terakhir Hari Sampurna, kata Taufik, Ali mengabarkan masih bertemu dengan beberapa teman di Jakarta. Selain itu, mereka membahas soal perbaikan judicial review ke Mahkamah Konstitusi. ”Dari suara (Ali), tidak ada tekanan,” ujarnya.

      Sebelumnya, Kusairi, Direktur Indopetro Publishing, penerbit buku tersebut, menduga Ali hilang. Kecurigaan bahwa Ali hilang muncul setelah hilangnya kontak dengan dia sejak empat hari lalu. Padahal Ali sejatinya akan menjadi pembicara dalam diskusi bukunya di Aula Barat Kampus Institut Teknologi Bandung, Jumat lalu.

      Kusairi mengaku terakhir kali bertemu muka dengan Ali pada Jumat dua pekan lalu, saat mengajukan permohonan judicial review Pasal 18 Undang-Undang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan mengenai lumpur Lapindo ke Mahkamah Konstitusi. »Dari situ, kami janjian akan ke Bandung,” ujarnya.

      Menurut Taufik, putus kontaknya Ali dengan tim kuasa hukumnya sejauh ini masih dianggap wajar. ”Namanya penulis, dia punya pilihan waktu dan tempat. Kebiasaannya empat-lima hari kadang tak ada komunikasi ini masih normal,” ucap Taufik.

      Meski begitu, kata Taufik, pihaknya akan rapat untuk memutuskan akan melapor ke polisi jika masih belum ada kontak dengan Ali hingga Selasa atau Rabu pekan depan.

      Dalam penerbitan buku keduanya tentang Lapindo, lelaki kelahiran Jakarta, 51 tahun lalu, ini menggelar serangkaian road show ke berbagai daerah. Sebelumnya, dia mengikuti diskusi buku tersebut di Fakultas Hukum UGM, 7 Juni lalu. Penerbitan buku ini melanjutkan upaya Ali mengkampanyekan penuntasan kasus Lapindo setelah pada Mei lalu dia mengajukan gugatan atas Pasal 18 APBN-P 2012 tentang ganti rugi Lapindo ke Mahkamah Konstitusi.(*).


        • Dibaca: 793 kali

        TCE-Plugin by www.teglo.info

         
                          

        Berita Terbaru

        Kapolsek Purwadadi Pimpin Upacara Hari Pahlawan Kapolsek Purwadadi Pimpin Upacara Hari Pahlawan SUBANG (MGO) - Kapolsek Purwadadi Kab.Subang, Kompol Supratman S.sos memimpin langsung upacara peringatan Hari Pahlawan Nasiona...
        759 Anggota PPS Diambil Sumpah 759 Anggota PPS Diambil Sumpah SUBANG (MGO) – Sebanyak 759 anggota Panitia Pemungutan Suara (PPS) dari 253 desa dan kelurahan di Kabupaten Subang dilant...
        Bupati : Wadah Nelayan PNTI Bupati : Wadah Nelayan PNTI SUBANG (MGO) – Bupati Subang, Imasa Aryumningsih menyatakan nelayan memiliki wadah dan media untuk menyalurkan keluhan se...
        Fungsi BPD Bukan Oposisi Kepala Desa Fungsi BPD Bukan Oposisi Kepala Desa SUBANG (MGO) - Fungsi BPD di Kabupaten Subang bukan merupakan opsisi Kepala Desa (Kades) akan tetapi inovasinya untuk mengelola...
        PT.Saneka Kontraktor Drainase Tertutup Bagi Publik PT.Saneka Kontraktor Drainase Tertutup Bagi Publik PANTURA (MGO) - Kontraktor PT.Saneka yang mengerjakan proyek Drainase Cikampek-Sukamandi terkesan tertutup bagi publik.Pasalnya...